Monday, June 20, 2016

Isu itu bukan isu besar bagi rakyat Malaysia



Isu dibawah ni bukan isu besar bagi rakyat Malaysia. – Saya ulang siar apa yang kelab  greenboc  dah siar.
Rakyat Malaysia Tak Peduli Isu GST, Rasuah, 1MDB, Kemewahan Rosmah....
https://2.bp.blogspot.com/-9Hzj-cWWjHM/V2Z5uifzh5I/AAAAAAAB9j8/VVzYeIbjPjUf2Yb20ngX5JSrPbEfepj_QCLcB/s280/raf1.jpg
BismillahirRahmanirRahim

Saya mengikuti keputusan kedua-dua pilihanraya kecil Sungai Besar dan Kuala Kangsar di atas bas dalam perjalanan dari Pandan ke Kemaman. Hujung minggu ini adalah satu-satunya peluang untuk berbuka puasa bersama mak dan ayah.

Keputusan itu sudah jelas dan saya juga percaya semua pihak di Pakatan Harapan telah mencuba sebaik yang mungkin dengan kekangan yang ada. Sememangnya pertandingan politik di Malaysia tidak pernah adil kerana kita berdepan dengan pelbagai rasuah pilihanraya - jadi itu tidak pernah menjadi kejutan kepada kita apabila pengundi-pengundi beralih sokongan setelah dijanjikan dewan, jambatan dan lain-lain.


Begitu juga kehadiran yang rendah semasa pilihanraya kecil juga dijangka.

Begitu juga perpecahan undi pembangkang apabila ada pertembungan 3 penjuru.

Satu-satunya perkara yang betul-betul mengejutkan saya ialah setelah pelbagai kepayahan yang ditanggung rakyat (dari GST, kenaikan kos sara hidup, skandal 1MDB, wang RM2.6 bilion yang masuk ke akaun Perdana Menteri, kemewahan isteri Perdana Menteri yang dibayar oleh wang rakyat dan pelbagai isu lagi) pengundi di Kuala Kangsar dan Sungai Besar memberi isyarat bahawa mereka tidak kisah pun dengan segala perkara ini.

Maksudnya segala keributan dan keresahan yang disuarakan selama ini (baik yang menulis secara terus, baik yang menzahirkan kemarahan itu di media sosial dan lain-lain) hanya satu kepura-puraan?

Maksudnya rakyat tidak kisah sebenarnya dengan kepayahan hidup yang disebabkan oleh GST? Mereka tidak rasa marah dengan skandal wang yang menyebabkan peruntukan rakyat dipotong dan menambahkan beban mereka?

Ada yang membuat komen bahawa isu-isu nasional tidak ada kesan kepada pengundi berbanding isu tempatan.

Saya rasa perkara ini perlu diperjelas dan diperbetulkan: isu tempatan dan isu nasional itu saling berkait.

Kegagalan membina jambatan di Manong adalah kerana peruntukan yang tidak ada dan apabila disenaraikan, jambatan Manong lebih corot senarai keutamaannya berbanding projek-projek lain maka janji tinggal janji selama 5 penggal.

Harga getah yang rendah menjadi beban kepada penoreh getah kerana harga barang lain naik mendadak sedangkan pendapatan mereka turun. Harga barang naik disebabkan GST. GST diperkenalkan kerana kerajaan tidak cukup wang untuk menampung perbelanjaan akibat sumber sedia ada dibazirkan oleh pelbagai projek dan skandal.

Sebab itu saya tidak setuju dengan diagnosis mudah bahawa isu nasional tidak ada kesan berbanding isu tempatan.

Pendapat saya pengundi masih terlalu pekat dengan dua penyakit besar yang menjadi senjata pilihanraya Umno/BN sejak berdekad:

i) Penyakit sentimen perkauman/keagamaan - ramai pengundi pasrah dengan rasuah, penyelewengan dan pelbagai lagi (sedang mereka mengeluh setiap hari) kerana bagi mereka memerangi Cina DAP dan sekutu mereka (KEADILAN dan AMANAH) itu lebih penting dari membantu diri mereka sendiri. Akhirnya serangan perkauman yang bertubi-tubi oleh kedua-dua Umno dan PAS telah meningkatkan sokongan kepada Umno dan mengekalkan baki sokongan pengundi Melayu kepada PAS

ii) Penyakit kebendaan - baik pegundi Melayu, Cina, India, Iban, Kadazan dan semua yang lain; faktor projek yang dijanjikan dan wang kebendaan yang diagihkan semasa kempen oleh Umno/Barisan Nasional tetap berkesan mengekalkan sejumlah undi kepada mereka. Pilihanraya kecil Kuala Kangsar dan Sungai Besar membuktikan bahawa penyakit kebendaan ini tidak mengenal kaum, agama, tempat atau masa

Seperti yang saya janjikan, saya akan kaji dan perhalusi dapatan-dapatan ini di peringkat KEADILAN dan Pakatan Harapan.

Ramai yang menulis menyatakan pandangan bahawa PAS perlu bergabung kembali di dalam Pakatan Harapan. Itu dari awal telah dibincangkan dengan wakil pimpinan PAS - dijemput untuk menyertai Pakatan Harapan malah dirunding sehingga ke peringkat akhir untuk satu lawan satu dalam kedua-dua pilihanraya kecil.

Keputusan sama ada PAS masih mahu terus menjadi blok ketiga itu diluar kawalan Pakatan Harapan kerana itu keputusan PAS.

Secara peribadi, saya merasakan jalannya masih jauh jika rakyat sendiri terus dijangkiti dua penyakit yang ada di atas.

Akan ada juga suara-suara yang mahukan Pakatan Harapan menghukum DAP/orang Cina, tetapi saya berpegang kepada firman Allah dalam surah-surah berikut:
https://1.bp.blogspot.com/-PAUffOUmLGI/V2Z2QByKc6I/AAAAAAAB9jk/vLv3F0P3MEgT6xbJ7ajIyZqAoJhwM76CACLcB/s450/5_8.png
Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan. Al-Maidah ayat 8:

https://3.bp.blogspot.com/-jpDsUt6Pbi0/V2Z3kHJ7nDI/AAAAAAAB9jw/CRoW1VpLfkcOAB0nzcVrntIj1f7zRp34QCLcB/s450/49_13.png
Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). Al-Hujurat:13


Ada yang berpendapat sebaiknya tidak lagi ditumpukan kepada membongkar rasuah dan penyelewengan Umno/Barisan Nasional kerana rakyat nampaknya tidak kisah.

Malah ada yang berpendapat sebaiknya membiarkan sahaja kerosakan yang dibawa oleh Umno/Barisan Nasional kerana hanya setelah kerosakan itu benar-benar parah baru ada kesedaran di pihak rakyat.

Sudah tentu ada pelbagai pendapat selepas satu keputusan yang menongkah ramalan sebelum itu.

Saya rasa lebih baik saya hadam semua pendapat dengan baik dan berhemah. Dan gunakan saki baki Ramadhan untuk beribadah.

Terima kasih Saudara-saudari yang setia mengikuti di sini.

Rafizi Ramli

ULASAN GB

Ramai dah membuat ulasan dan sebelum ini pun GB dah ulas. Baca: AMANAH Diterima Rakyat Sebagai Pengganti PAS

Ada satu perkara pokok dalam ulasan Rafizi di atas, bahawa rakyat Malaysia tidak peduli GST, kenaikan kos sara hidup, skandal 1MDB, wang RM2.6 bilion, kehidupan mewah Najib dan Rosmah...

Hal ini pernah disuarakan oleh Presiden AMANAH, Tn Hj Muhammad Sabu sebelum berlansungnya PRK lagi.

Jom kita amati bersama:

Ulasan Hj Lutfi
Masalah yang dihadapi kenaikan harga barang, kenaikan itu ini, penyelewengan dan apa saja yang negative tidak memberi kesan, kerana rakyat Malaysia “yakin” ia tiada kaitan dengan parti pemerintah.

Wednesday, June 8, 2016

Ramadhan 1437H - "ayah ni murah hati"



Assalamualaikum wbt. 

Ramadhan 1437H telah  datang, peluang , segala-galanya peluang bagi seluruh umat Islam dan bukan Islam, yang beriman, peluang beribadat dan kumpul pahala, yang bukan Islam, peluang mengaut keuntungan dari perniagaan keatas umat Islam. (kalaulah orang Islam sendiri yang menguasai perniagaan, sudah tentu ekonomi dan kehidupan umat Islam lebih baik). Namun dan malangnya Orang Islam hanya menjadi pembeli sahaja (walau bukan semua).

“ayah ni murah hati”
Sejak setahun dua yang lalu, saya cuba menjadi ‘orang baik’ bila tiba Ramadan, bukan baik dalam berbuat ibadat, tetapi baik dalam membantu orang lain seboleh mungkin. Masyarakat kita begitu ghairah untuk membantu Umat Islam di luar negara (bukan tak boleh) contohnya seperti “korban di Kemboja”, yang Pelastin , Yg Acheh dan lain-lain lagi. Namun jiran sebelah rumah tak dapat dibantu, jiran di kampong tak dibantu, jiran semukim tak dibantu.
Atas kesedaran yang ramai jiran kita menghadapi kesukaran hidup walau tak seteruk di Syiria, Palestin, Kemboja, Rohingya, Sabah, Sarawak, Filipina dan dimana sahaja umat Islam sentiasa mengadapi kesukaran.

Saya bukanlah kategori orang yang mampu memberi bantuan kewangan, sebab bajet pun cukup-cukup saja, saya juga malu nak pergi mencari siapa jiran yang susah, tak orang kata “baiknya Pak Haji ni”,  saya pun takut diri saya riak dan takbur dan macam-macam lagi. Sebenarnya itu hanyalah was-was dan hasutan syaitan supaya kita tidak membuat kebajikan. Satu lagi saya bimbang tidak Istiqamah dalam mengerjakan kebaikan.

Nak cerita, hari tu saya dapat kumpul banyak kampit beras yang saya minta dari kawan-kawan untuk diberikan kepada orang yang memerlukannya. Masukkan dalam pick up dan bila ada masa nak pergi agihkan kepada jiran –jiran yang memerlukan sempena Ramadhan. Kawan-kawan pun sebenarnya memang nak buat kebajikan tapi merekapun ada perasaan dan kekangan seperti saya juga. 

Melihat banyaknya beras dalam pick up,anak saya Aminah Syukriyah 7 thn,  tanya nak buat apa dengan beras yang banyak tu, saya pun kata nak sedekah.

Maka terkeluarlah dari mulut anak saya “ayah ni murah hati”. 
Aduh malu juga rasanya sebab beras tu bukan saya punya, alangkah baiknya jika beras itu saya yang punya dan diedarkan kepada jiran-jiran. Lalu saya beritahu yang ayah hanya mengumpul beras dari kawan-kawan ayah .

5/6/2016 sehari sebelum Ramadhan 1437H saya bawa anak-anak mencari jiran-jiran sebagai latihan kepada mereka. Ada pula orang tanya kenapa tak bagi masa bulan Ramadhan, besar pahalanya…..
Ada saja soalan yang membuat orang menunggu masa tertentu untuk membantu, jadi tak hairanlah jika sesetengah rumah anak yatim mewah dengan makanan semasa bulan Ramadhan. Nak membantu jangan nanti bulan Ramadhan.

Rata-rata yang menerima  bantuan walau sekampit beras 5 kg melahirkan rasa terima kasih dan gembira. Saya yang tolong beri dapat juga rasa insaf, dan satu lagi,  seronoknya jika saya jadi orang kaya yang sentiasa dapat memberi bantuan kepada orang ramai, setakat ni saja yang mampu saya lakukan, semoga kawan-kawan yang bagi sumbangan atas nama “hamba Allah” mendapat ganjaran.
Bantuan boleh diberi secara terang-terang atau senyap senyap, bagi saja, lama kelamaan bila dah jadi kebiasaan, ikhlas akan datang dengan sendiri. 

Kepada kawan-kawan yang sudi beri bantuan, semoga Allah melimpahkan rezeki, memberkati rezeki tuan tuan dan puan-puan, Amin, 






Terima kasih.

Thursday, March 10, 2016

Hukuman sebat, ditolak oleh barat , namun mula diterima apabila diutarakan oleh bukan Islam

 Hukuman Cambuk; Ditolak Barat Diakui Ilmuwan

Hukuman Cambuk; Ditolak Barat Diakui Ilmuwan
Hukuman Cambuk; Ditolak Barat Diakui Ilmuwan
(lasdipo.co) Koran terkenal Inggris, Daily Mail (sebuah harian liberal yang tidak mempercayai ajaran-ajaran islam) merilis sebuah artikel bertanggal 7 januari 2013 mengenai metode baru terapi penyimpangan seksual dan kecanduan narkotika atau miras…yaitu dengan mendera atau memukul si pasien beberapa kali deraan pada punggungnya, hal ini berefek positif dalam penyembuhan kecanduan tersebut.
Para ilmuwan Rusia mengatakan bahwa metode ini memberikan hasil yang efektif padahal kebanyakan metode-metode terapi tradisional lainnya tidak menunjukkan efektifitasnya. Lalu apa rahasia dibalik terapi ini?
Dr German Pilipenko menguatkan bahwa ia pernah mengobati lebih dari 1000 pasien dengan metode tersebut, bahkan banyak orang yang datang dari negara-negara yang jauh untuk memanfaatkan terapi ini!!
Ilmuwan Siberia ini mengatakan bahwa memukul orang yang memiliki kelainan seksual bertujuan untuk membebaskannya dari penyakit yang dideritanya, memiliki andil dalam mengeluarkan kadar Endorphins dari otak, ia adalah sebuah zat yang berpengaruh terhadap rasa bahagia, menjadikan si pecandu merasakan kebahagiaan yang akan membantunya melepaskan ketergantungan dari seksual menyimpang atau mengkonsumsi narkotika.
Para psikolog mengatakan: Metode ini merupakan salah satu jenis hukuman fisik atas perilaku menyimpang yang dilakukan oleh para pecandu miras atau zina, mereka akan segara menyadari dosanya dan bahwa apa yang mereka lakukan adalah sebuah kesalahan besar yang harus dihindari dan tidak pernah diulangi lagi. Metode ini terbukti efektif dan telah digunakan oleh para terapis ratusan tahun silam.
Dr Sergey Speransky, direktur kajian biologi di Novosibirsk Institute of Medicine, mengakui bahwa metode cambukan dengan tongkat atau cemeti pada punggung sangat efektif untuk mengobati penyakit depresi dan perasaan dihantui dosa.
Terapi cambuk atau pukulan akan mempengaruhi tempat-tempat tertentu dalam otak si pecandu narkotika, sebagai contoh. Dan jika terapi ini dilakukan secara teratur maka dengan mudah si pasien dapat terbebas dari kecanduan.
Sekarang mari kita sedikit bertanya:
Mengapa barat dapat menerima metode terapi apa saja walaupun berbentuk cambukan 100 kali bagi si pecandu! Mereka mempraktekkan dan mengkampanyekannya selama tidak terkait dengan islam? Tetapi mengapa mereka menolak ajaran apapun yang diserukan oleh islam, dan perlu diketahui bahwa ajaran-ajaran islam lebih manusiawi, dan tidak menunggu si pelaku zina sampai pada tahap kecanduan terlebih dahulu?
Kita mengetahui bahwa Allah Ta’ala mengantisipasi fenomena penyelewengan seksual dari akarnya sebagaimana disebutkan dalam ayat yang mulia: (Perempuan dan laki-laki pezina maka hendaklah setiap orang dari keduanya dicambuk sebanyak 100 kali cambukan) [An Nuur: 02]. Hukuman ini akan mensucikan si pezina, memberi efek jera bagi yang lain, dan mencabut fenomena pergaulan bebas dari akarnya.. juga akan menyelamatkan jutaan pemuda dari penyakit yang menyebar luas ini.
Akan tetapi barat enggan menerima terapi apapun yang datang dari jalan islam, dan kita dapat melihat hari ini bagaimana mereka menerima terapi serupa (Dengan pukulan atau cambukan) karena datang dari Rusia, karena dari orang-orang bukan muslim… Subhaanallah!
Dengan itu kita dapat mengatakan
1. Terapi permasalahan perzinaan dan miras melalui cambukan pada punggung adalah terapi yang benar dan teruji ribuan kali berdasarkan pengalaman para spesialis terapi psikologi dan kecanduan.
2. Adanya hukuman atau had ini dalam Kitabullah Ta’ala (had bagi peminum miras dan pezina baik laki-laki atau perempuan)…menunjukan bahwa ia adalah kitab yang diturunkan dari Allah Ta’ala, tidak sebagaimana yang mereka klaim bahwa Allah memerintahkan untuk melakukan kekerasan dan melanggar hak-hak kemanusiaan.
3. Penerapan had zina akan menyelamatkan jutaan orang dari kematian yang disebabkan oleh penyakit seksual ganas, akan menghemat milyaran uang yang dikeluarkan untuk mengobati penyakit-penyakit ini, serta akan menyelamatkan jutaan keluarga dari keretakan dan kekerasan dalam rumah tangga dan masalah-masalah lain yang bahkan kadang-kadang bisa menyebabkan pada bunuh diri.. Manakah yang lebih baik: 100 cambukan atau kematian dan penyakit?
Perlu diketahui bahwa biaya “sekali terapi” pada dokter spesialis di Rusia adalah 60 USD (-/+ 1 juta rupiah), padahal islam memberikan terapi ini secara gratis.. Subhaanallah!
4. Pengakuan para terapis spesialis kejiwaan bahwa cambukan bagi pasien penyelewengan seksual memberikan hasil yang baik dalam terapi, menguatkan kemukjizatan Al Qur’an dalam hukuman zina!! Kemukjizatan Al Qur’an tidak terbatas hanya pada bukti-bukti ilmiah atau bahasa saja, bahkan kemukjizatan pada penerapan hudud.
Boleh jadi kita akan segera menemukan penelitian mereka akan pentingnya potong tangan bagi pencuri untuk mengobati fenomena pencurian dari akar-akarnya.. Kalau kita melihat sebuah negara seperti Amerika Serikat, sebagai contoh, niscaya kita akan mendapatkan adanya ratusan ribu kasus pencuriaan, walaupun berbagai macam bentuk hukuman diterapkan akan tetapi kejahatan pencurian tersebut tambah merajalela. Dunia tidak akan mendapatkan hukuman yang lebih manusiawi daripada memotong tangan pencuri untuk menangani penyakit ini dan menumpas kerusakan dari akar-akarnya.. Allah Ta’ala berfirman: “Pencuri laki-laki dan pencuri wanita maka hendaklah kedua tangan mereka dipotong sebagai balasan atas apa yang mereka perbuat dan sebagai hukuman dari Allah, dan Allah maha mulia lagi maha bijaksana” [Al Maidah:38]. Inilah hikmah Allah Ta’ala maka dimanakah hikmah yang dimiliki manusia?
Sebagai penutup, agama ini hadir sebagai rahmat bagi semesta alam, dan kita tidak akan kaget ketika perang semakin keras diarahkan kepada islam maka islam akan semakin bertambah menyebar terutama di negara-negara barat dimana masyarakat mendapatkan kenikmatan berupa kebebasan berfikir dan berkeyakinan.. Ini adalah bukti nyata bahwa manusia berakal jika diberi kebebasan berkeyakinan niscaya ia akan memilih agama yang lurus ini. (alKuhail/lasdipo)
Rep: Ahmad Rasyid
Editor: Ahmad Rasyid
Berita di Lasdipo.com juga dapat dibaca melalui perangkat mobile anda di m.lasdipo.com


 

Tuesday, December 29, 2015

2 kerja

Assalamaualaikum  wbt.

Ketika ini ramai yang terdesak, alasan kegelutan ekonomi dunia penyebab kenaikan harga berbagai jenis barang, untuk menyedapkan diri kita tunding saja jari kearah menteri menteri dan Perdana Menteri.

Namun ada menteri ini memberi idea yang 'bernas'  namun dia 'sengaja ' buat silap dalam kenyataannya.


Malam tadi 28 Dis 2015 jam 10.30 mlm, perjalanan pulang dari rumah Mak Ayah di kg. melalui jalan Pendang ke Langgar. Seperti tiada kegawatan ekonomi, ramai yang menjamu selera di gerai gerai dan ramai yang masih bermain sepak raga dan futsal. Menjamu selera saya boleh terima sebagai keperluan, namun bermain hingga lewat malam, sesuatu yang sukar untuk saya terima , dalam 'kegawatan ekonomi'.

Berbalik kepada buat dua kerja, orang menoreh buat satu kerja, lepas menoreh biar saja susu getah kering, esok lusa pergi pungut,  petang dia duduk saja, bersembang, main, tahan burung atau tidur saja.

Bagaimana kalau selepas menoreh  bersihkan kebun, potong rumput, potong kayu, susun kayu getah yang reput. (lihat kebun getah semak atau bersih ?)

Pohon getah menyerap baja dan akan bersaing dengan semak samun lain, produktivi getah akan menurun.

Waktu malam , kalau rajin dan ada kreativiti. Petani, penoreh boleh fikirkan bagaimana menambah pendapatan atau setidaknya tak perlu beli. Tebang saja buluh yang boleh didapati secara percuma, rautkan untuk dibuat box mengail atau dibuat taut untuk dijual,  sudah tentu ada hasil nya sendiri walau sedikit, berbanding hanya menyepak bola sampai ke malam.

Mengumpul botol plastik dan apa saja yang boleh dijual, mungkin nampak macam jatuh maruah, tetapi perlu ingat, memberitahu "nak buat macam mana saya tak ada duit" lebih menjatuhkan maruah.

Rezeki sememangnya ditentukan oleh Allah swt. namun usaha adalah jalan penyelesaian. Buatlah berbagai kerja sudah tentu ada hasilnya. Laman rumah yang luas serai serumpun tak mampu di tanam, apa sebenarnya yang nak saya kata ?.

Salah, bukan malas.....

Kuat kan usaha, kita ubah diri sendiri supa 'kegawatan ekonomi" kurang mencengkam diri


Friday, December 11, 2015

Bagaimana dengan ahli PAS

Assalamualaikum wbt.

PAS dan UMNO akan bekerjasama, nampak macam elok sahaja.

Sekian lama kami diasuh untuk menentang UMNO, diajar kata kata untuk ditujukan kepada UMNO. Ditanamkan dlm minda UMNO dijalan yg salah dan berbagai lagi. Kini jika lah benar, PAS dan UMNO bersatu membentuk satu pakatan, atau masuk dlm pakatan sedia ada BN, jadi sia sia lah perjuangan selama ini.

Adakah ustaz ustaz dalam PAS akan menjilat kata-kata mereka yang dahulu, atau ustaz berdiam diri kerana tuan guru dah kata perjuangan PAS pasti dapat ganjaran diakhirat, hanya pas Parti yang menjadikan Islam matlamat perjuangan.

Namun saya percaya, ramai ahli PAS kini sudah menjadi harum manis, berbanding menjadi tembikai.

Monday, October 26, 2015

Keusahawanan Sosial Memperkasa Pembangunan Ummah



Baru-baru ini saya telah membentangkan satu cadangan kepada beberapa pihak tentang Keusahawanan Sosial (Social Entrepreneurs), sebagai kaedah strategik memperkasa pembangunan sosial masa kini. Saya percaya ia merupakan solusi terbaik dan kos efektif jangka panjang memerangi gejala sosial, jenayah jalanan dan komersil, gangsterisme, hedonisme termasuk penyalahgunaan dadah melalui kesedaran remaja dan masyarakat seluruhnya. Namun, saya mendapati ada yang masih kurang jelas tentang maksud Keusahawanan Sosial itu sendiri.


Keusahawanan sosial

Apa Itu Keusahawanan Sosial

Masih ada pihak menyangka Keusahawanan Sosial itu sama sahaja dengan maksud keusahawanan yang biasa kita dengar, sedangkan ia sebenarnya membawa intrepitasi yang lebih mendalam. Ia bukan sekadar usaha yang cenderung kepada pemantapan ekonomi tetapi juga merancang kepada kelestarian sosial agar kesejahteraan sosio-ekonomi negara dapat membangun secara harmoni dan sejahtera.

Seperti yang kita sedia maklum, usahawan merupakan individu yang kebiasaannya didefinasikan mempunyai perniagaan. Ada juga yang mendefinasikan sebagai ahli perniagaan yang berjaya, kaya dan berpesonaliti. Tanggapan sedemikian tidak boleh dinafikan kerana istilah usahawan itu sendiri seringkali dikaitkan dengan kerjaya perniagaan. Sifat materialistik juga antara faktor segelintir manusia terdorong menceburi bidang keusahawanan. Ada yang berjaya dan tidak kurang juga yang gagal.

Inspirasi melalui keusahawanan itu sendiri sebenarnya telah mencipta penjelmaan Keusahawanan Sosial yang mempunyai definasi lebih luas dari Aktivisme. Usahawan Sosial memerlukan idea, visi dan usaha melangkaui sekadar kekayaan material atau kewangan sebagai sumbangan kepada masyarakat. Saya percaya ia akan menjadi fundamental paling penting dalam konteks asas keusahawanan dan pembangunan ekonomi dalam beberapa tahun akan datang. 
Definasi keusahawanan sosial
Seorang usahawan sosial akan mencipta peluang yang diperolehi bukan sekadar meraih keuntungan tetapi merangka serta menyalurkan usaha memperbaiki sistem masyarakat. Usahawan Sosial mengutamakan misi dan kaedah penyelesaian kepada permasalahan sistem masyarakat sesuai dengan peredaran zaman. Mereka juga lebih terdorong mementingkan pencapaian impak misi sosial melalui usaha yang dirangka dari sekadar meraih kekayaan.


Misi Keusahawanan Sosial Memperkasa Sosio Ekonomi Negara

Memperkasa pembangunan sosial merupakan misi utama ‘social entrepreneurs’. Setiap perlaksanaan misi lebih mementingkan impak pembangunan sosial. Mereka akan senantiasa berusaha menyampaikan mesej dan idea secara beretika, mesra dan berkesan. Seorang usahawan sosal juga sentiasa berusaha menarik agen perubahan serta sokongan pelbagai pihak demi menangani isu-isu yang semakin membarah dalam masyarakat.

Secara jujur saya mendapati bahawa usaha pendekatan merealisasikan pembangunan sosial di Malaysia perlu pengkajian semula agar lebih inovatif, pragmatik dan bersesuaian dengan citra diri generasi muda dalam era IT dan globalisasi ini. Pendekatan yang selaras dengan trending terkini amat perlu diperhatikan agar ia sentiasa releven dan diserap secara effektif kepada golongan yang disasarkan.

Antidot kepada permasalahan sosial boleh diibaratkan sebagai antivirus. Masakan antivirus yang dicipta pada tahun 2001 mampu menangani virus ciptaan terkini tahun 2015. Oleh itu, penglibatan dari semua pihak sememangnya perlu dalam memahami maksud keusahawanan sosial dengan sokongan yang sewajarnya. Ia merupakan antidot paling berkesan mencegah gejala sosial untuk beberapa generasi akan datang.

Keusahawanan Sosial Melahirkan Masyarakat Minda Positif 

Kita boleh lihat pelbagai usaha yang diketengahkan demi menyelamatkan alam sekitar daripada kemusnahan. Melalui kesedaran, kita faham implikasi yang bakal dirasai generasi akan datang sekiranya alam sekitar musnah. Usaha seperti kitar semula dan sebagainya dilakukan pelbagai pihak bagi menjelaskan mesej memelihara alam sekitar. Begitu juga yang perlu dilakukan dalam memperkasa pembangunan sosial. Ada kalangan insan yang perlu dikitar semula dan dibimbing secara berterusan agar kelestarian sosial ini tidak musnah. Hakikatnya, apa yang bakal generasi hadapan kita alami pasti lebih teruk jika nilai-nilai sosial ini musnah sepertimana musnahnya ekologi semulajadi alam seluruhnya.


Siapa itu usahawan sosial

Berdasarkan kaji selidik, generasi muda kini cenderung kepada sifat keusahawanan dalam diri mereka. Sudah sampai waktu semua pihak perlu terlibat menggalakkan kelahiran usahawan sosial secara besar-besaran, membuang sifat kapitalisme dan memperkasa keusahawanan berteraskan Al-Quran dan sunnah secara kreatif dan konduktif dengan arus peredaran zaman.

Saya juga berkecimpung dalam program keusahawanan sosial yang mensasarkan kerjasama pihak. Maklumat lanjut di ruang
PROFIL kepada yang berminat.
Mudah-mudahan setiap rezeki keusahawanan yang diperolehi bersama usaha memperkasa pembangunan sosial ummah membawa erti kejayaan yang lebih bermakna untuk kehidupan di dunia dan akhirat… aamiin.